Guru Ketahuan Menggampar Muridnya Tanpa Ampun


Jaman sudah berubah. Jaman dulu, kalau guru menggampar murid, tidak ada yang berani apa-apa. Sekarang, ada hape yang bisa merekam video. Seorang guru di Tokyo ketahuan menggampar muridnya lebih dari 10 kali gamparan bolak-balik tanpa ampun. Untungnya, ada satu temannya yang diam-diam merekam kejadian tersebut lalu menyebarkannya melalui YouTube.

Simak videonya berikut ini...



Guru Ketahuan Menggampar Muridnya Tanpa Ampun

Dulu di sekolah aku, ada satu-dua guru yang menggampar murid-muridnya (yang bersalah) dengan brutal. Bukan gamparan biasa, tapi sangat brutal. Guru pertama, guru menggambar, tidak ada kabar beritanya setelah keluar dari sekolah.

Sedangkan guru kedua, guru matematika yang terkenal beringasnya sampai ke beberapa sekolah sekaligus, pernah masuk rumah sakit karena komplikasi darah tinggi. Sekarang, kata adik kelas aku, dia sudah berubah dan tidak pernah gampar murid lagi. :)

Bagaimana dengan teman-teman Jepangers? Apa ada guru-guru di sekolah kamu yang punya gamparan maut?


Bagikan

9 komentar:

  1. waktu saya sd dulu sapa pernah di pukul pake buku berkali2 sampe saya nangis gara2 saya tdk bisa ngerjain soal di papan tulis, trus temen saya buku nya di buang trus disuruh ambil gara2 nilainya jelek, dan dilempar pakepenghapus papan tulis kepalanya gara2 ga merhatiin guru nerangi pelajaan dll, itu skitar tahun 2003an, sungguh pengalaman yg mengerikan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gimana keadaan gurunya sekarang? Udah tobat?

      Hapus
    2. saya juga sama , waktu SD dulu sering kepala dipukul pke bku absensi klo ga bsa ngerjain d papan tulis , pantat dipukul pke penggaris kayu smpe panas pantat gw kna pukul , sungguh pengalaman yang bkin trauma

      Hapus
  2. gampar enggak, tapi pas sd guru bahasa inggrisku lempar kapur sama penghapusnya juga (untung gak kena :p), temenku mulutnya dipakein balsem merah yang panas banget gara" ngobrol terus. sekarang gurunya udah "tobat" gara" pernah jatuh dari tangga papan tulis sampe benjol, ga ada yang tolongin juga sampe bangun sendiri hahaha

    BalasHapus
  3. SD sih....dulu ane pernah liat temen ane ditendang ampe terpental....ini bukan tendangan biasa......yg ditendang anak gak bener juga sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang, yang kena getahnya itu boleh anak yang bandel, tapi kan gak bener juga kalau pake kekerasan fisik.

      Hapus
    2. klo undang-undang untuk kekerasan fisik di setiap negara pasti ada. tp klo "kekerasan mental" apa ada hukumnya????
      di indonesia juga banyak koq (klo hari gini mah udah minim). tp menurut gw pribadi, "kekerasan" bentuk dan tujuannya kan macem". tergantung kedewasaan kita aja buat mencernanya. misalnya; guru gampar muka 1-2 kali, kan ada hubungan sebab-akibat. ada asap karena ada api. menurut saya pribadi, masih bisa ditolerir, nah klo mukul/gampar dkk berkali" kya yg diatas noh, ini udah beda urusannya, judulnya "penganiayaan".sekali lagi, kita cermati mana yang KEKERASAN mana yang PENGANIAYAAN.

      Hapus