Pengalaman Jalan-Jalan di Tokyo (Bagian 4-2)


Oke, saya lanjutkan cerita pengalaman saya jalan-jalan di Tokyo, Jepang. Untuk baca bagian Tokyo yang ke-1, klik disini.

Hari ini adalah hari terakhir saya di Jepang. Tapi sebelum pulang, saya harus mengunjungi 2 tempat lagi, yaitu ke kuil Asakusa dan Tokyo SkyTree. Staff hotel memberikan saya peta agar saya tahu arah jalan menuju Asakusa, tapi pada saat mau kesana, saya malah sempat salah arah. Untungnya ada orang Jepang yang membantu saya dan akhirnya saya bisa ke kuil Asakusa.

Ini tampak depan kuil Asakusa...

Pengalaman Jalan-Jalan di Kuil Asakusa
Pengalaman Jalan-Jalan di Kuil Asakusa

Perasaan saya pada saat sampe di kuil Asakusa sangat bahagia (maklum, saya adalah penganut agama Buddha) dan saya bisa sembahyang disana. Pada awalnya saya melihat bagaimana cara orang Jepang sembahyang, ternyata harus melempar koin ke dalam kotak besar dan setelah itu sembayang. Dalam doa saya, saya ingin kembali lagi ke Jepang tahun depan nanti. Hehe.

Ini tampak dalam kuil Asakusa Temple...

Kuil Asakusa

Ini altar di kuil Asakusa...

Altar Kuil Asakusa

Karena cuaca yang sangat panas, saya sempat balik lagi ke hotel untuk rehat sebentar dan makan siang di hotel. Setelah istirahat dan makan siang, saya lanjutkan perjalanan ke Tokyo SkyTree, gedung tertinggi kedua di dunia ini. Saya penasaran dengan ketinggian menara ini. Jarak dari hotel ke SkyTree Tower kira-kira memakan waktu 30 menit. Saya kesana tidak mengunakan bus melainkan jalan kaki. Karena cuaca yang sangat panas, saya beberapa kali stop dan minum air, kalau tidak saya bisa kekurangan cairan. :)

Agak narsis dikit karena dibelakang saya adalah gedung Asahi...

Pengalaman Jalan-Jalan di Tokyo

Pada saat kami (saya bawa Panda kesayangan) sampai di SkyTree Tower...

Pengalaman Jalan-Jalan di Tokyo

Tinggi bukan? ^^

Pengalaman Jalan-Jalan di Tokyo

Harga tiket masuk SkyTree adalah 2000 yen (sekitar Rp. 200.000). Tapi sangat worth it karena kita bisa melihat keseluruhan kawasan Asakusa. Pada awalnya saya tidak percaya bisa masuk ke Tokyo SkyTree Tower karena saya pernah mengikuti berita proses pembangunannya di TV dan bagi saya menara ini adalah tempat yang mewah sehingga saya pikir kecil kemungkinannya saya bisa datang. Ternyata bisa. ^0^

Oke, selesai sudah jalan-jalannya. Saya langsung balik lagi ke hotel untuk siap-siap. Agak sedih rasanya karena harus meninggalkan Jepang yang cukup nyaman untuk saya. Awalnya ada rasa takut dan grogi apakah saya bisa ke Jepang dengan aman, ternyata saya bisa ke Jepang dengan aman. Sendirian lagi!

Saya sudah bisa ikutin ritme kehidupan di Jepang. Kerapihannya, keteraturannya, bahkan tata tertib di Jepang sudah bisa saya adaptasi dengan baik. "Sedikit" sekali perbedaannya dengan di Indonesia. Contohnya waktu saya tunggu bus malam di Jepang, sama sekali tidak ada orang yang menganggu. :)

Sedang menunggu kereta ke Bandara Haneda (tampang saya agak sedih ya)...

Mau Pulang Balik Ke Indonesia

Pada saat pesawat mau take off meninggalkan Jepang...

Pulang Balik Ke Indonesia

Rasanya ingin cepat-cepat kembali lagi ke Jepang, karena Jepang sudah menjadi rumah kedua saya setelah Indonesia. Oh ya, selama di Jepang, saya selalu membawa nama Indonesia lho. Saya merekomendasikan ke teman-teman saya untuk mengunjungi Indonesia terutama Jakarta dan Bali. Meskipun banyak kekurangan, tentu saya bangga dengan tanah kelahiran saya.

Sekian dulu cerita pengalaman jalan-jalan saya di Jepang. Kalau ada rejeki lagi, saya mau jalan ke tempat-tempat yang belum saya kunjungi tahun depan. Hountouni arigatou gozaimasu matane minna. ^^

Untuk tanya-tanya, silahkan follow Twitter Mollissa: http://twitter.com/LissaSakura


Bagikan

26 komentar:

  1. terima kasih Jepang.net sudah memuat tulisan saya ^^

    BalasHapus
  2. di bali banyak tuh turis dari jepang, cantik2 lagi, tapi aq malu nanya ke turis jepang, soalnya aq tdk bisa bhs jepang :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ga usah malu yang penting percaya diri aja. Karena siapa tau jadi temen ^^

      Hapus
  3. mantep mbak jalan2 ke jepang, jadi pengen kesana, hidup bima satria garuda!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau bisa bareng ya tar aku kasih tunjuk tempat penginapan yang murah di Asakusa ^^

      Hapus
  4. jujur saya iri, dari dulu saya ingin pergi ke jepang, dan ingin bertemu laruku dan taka, tapi saya sadar itu hanya mimpi, hiks :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah jangan gitu,kalau ada kemauan pasti bisa ke Jepang. saya sudah beberapa kali gagal ke Jepang lantaran budget dan waktu. Karena kesabaran dan menabung akhirnya saya bisa ke Jepang. Waktu saya nonton konser GACKT saya berharap bisa ketemu GACKT tapi karena keamanan ketat saya ga bisa ketemu :(

      Hapus
  5. aaaaahhh mau ke jepang. tapi, bukan untuk jalan-jalan tapi mau belajar di todai. tapii, apalah daya i can't speak japanese well

    BalasHapus
    Balasan
    1. no problem you not speak japanese but you speak english is very good right?, correct my comment please, because my english is very bad :(

      Hapus
    2. ya ikut ujian beasiswa dari dubes Jepang biasanya nanti di ajarin bahasa Jepang selama 6 bulan di Jepang.

      Hapus
    3. @Anonim di Tokyo banyak yang bisa bahasa Inggris, dan kadang-kadang ada orang Jepang bisa bahasa Indonesia. Pengalaman saya pas makan di daerah Shibuya, chef sushinya bisa berbicara bahasa Indonesia. Sempet kaget aku.

      Hapus
    4. apa Indonesia cukup di kenal disana ya ?
      (salam kenal mbak lissa)

      Hapus
    5. Mr Dody iya lumayan terkenal apalagi Bali ^^

      Hapus
  6. Mbak Lissa, suhu panas disana sampe berapa derajat sih kira2...?
    apa segitu panasnya, gw aja yg tinggal di Surabaya merasa Surabaya paling panas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kira-kira suhunya antara 38 derajat sampai 40 derajat.

      Hapus
    2. 50 derajat kayaknya :/

      Hapus
  7. pengen kesanaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

    BalasHapus
  8. pengen kuliah disana juga aku maaaaa
    ,gara2 lissa-san,, :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh ^^; semangat ya Ir Hadiq semoga bisa tercapai kuliah di Jepang ^__^

      Hapus
  9. Ikutan magang lebih enak kerja sama sekalian mbolang dijepang hehehe.

    BalasHapus